Get Paid To Promote, Get Paid To Popup, Get Paid Display Banner

10/29/2008

BERKACA PADA CERMIN

Ditulis oleh else Pada : Wednesday, October 29, 2008
Untuk konfirmasi tampilan diri, sepertinya kita semua memiliki tingkat ketergantungan yang tinggi pada cermin.
Terbukti, meski telah didandani oleh ahli make up sekalipun, kita tetap membutuhkan cermin untuk konfirmasi langsung. Benarkah dia telah mendandani saya dengan benar?
Hal yang sama juga kita lakukan saat potong rambut. Dijamin gak kan laku deh jika salon atau tukang cukur rambut yang tidak menyediakan cermin di ruang kerjanya :p

Kita tak kan pernah malu di depan cermin. Kita pun tak pernah tersinggung pada cermin, meskipun sang cermin mengatakan bedakmu celemotan, mukamu penuh jerawat, hidungmu pesek, kulitmu hitam ,dsb.
Bahkan tanpa kita sadari, kadang kita memperagakan beragam ekspresi dan perilaku saat mematut diri. Itulah hebatnya cermin, memberitahu dan mengkoreksi tanpa menimbulkan haru biru apalagi kegaduhan atau kehebohan.

Kenapa kita menggunakan cermin sebagai konsultan performace yang terpercaya?
Karena ia JUJUR (bukan jujur kacang ijo or jujur ayam ya :D )
Ia hanya akan memantulkan apa yang ada pada diri kita tanpa merubahnya , baik menambahi maupun menguranginya.

Jika kita membutuhkan kejujuran untuk urusan penampilan luar, tidakkah kita memerlukan hal yang sama untuk urusan konfirmasi sikap, perilaku dan kepribadian diri?. Tentu saja kita membutuhkannya. Sebab sikap dan perilaku pun perlu dikonfirmasi dengan alat ukur yang jujur dan terpercaya. Kepada siapa kita bercermin? Kata Rasulullah, orang beriman adalah cermin bagi saudaranya. Ah bisakah kita jujur, terbuka dan apa adanya dalam mengkorfimasi sikap dan perilaku saudara kita tanpa menimbulkan huru hara…?, Bisakah kita menjadi cermin yang membuat saudara kita mau membenahi dirinya dan merapikan akhlaknya tanpa merasa digurui atau dihujat…?

Namun……, benarkah kita membutuhkan konfirmasi atas sikap, perilaku dan kepribadian kita? Atau jangan2 kita tak butuh itu. Jangan2 kita memang hanya siap tampil cantik, serasi dan rapi di luar saja, namun enggan dikritisi soal penampilan hati. Jangan2 kita memang beraliran kepala batu untuk urusan ini. Pokoknya inilah saya, terserah apa pendapat anda !!
Ho…ho…ho.. hanya si kepala batu yang tidak butuh cermin !!!

Anda butuh cermin??? Yuuuuk komen disini (jaka sembung banyak gaya>>> gak nyambung ya :D )

(tulisan ini aq sarikan dari tulisannya mbak Dwi septiawati Djafar)

21 comments:

supris said...

cermin adalah salah satu makhluq yang jujur selain tanah dan angin...kalo matahari adalah makhluq yang selalu berkorban dengan kesabaran....he.he.ehe

ipanks said...

heheh si ibu guru ada apa y?

iam said...

Seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin lainnya. Apabila melihat aib padanya, dia segera memperbaikinya. (H.R.Bukhari)

daun said...

hmm.. bener juga yak... saya bersyukur atas ditemukannya cermin oleh peradaban umat manusia.. (halah.. apa ini.. gak nyambung commentnya) hehehe... ^_^

Masoro said...

iya juga ya........... :)

GoMe Computer said...

cermin itu terbuat dari kaca dan dikasih bingkai, biasanya yg suka cermin dan berlama2 di cermin adalah cewek kalau cowok pasti bencong, kalau cowok hanya sekedar menyisir rambut dan bercukur kumis dan jenggot, makanya cermin singkatannya cewek rada minder..hahaha :))

fauzan said...

bener
tapi jangan buruk wajah
cermin dibelah..

Ifoel said...

benar juga ya..??
bsok dah aku tempeleng si Cermin cos barusan aku di katain banyak jerawatnya..xixixixixixixi...

Harry potter said...

suster.....ada apa nih kok postingannya ada cermin segala sih.....lagi koreksi self yah

ROe said...

cermin gak pernah bohong koq. heheheh...

ANNA said...

aq butuh cermin dan bedak, sama pinsil alis sama parfum mbak....tolong disiapin yah...thx b4!

Frank said...

sangat berguna ya itu cermin..
tp hati2 ada penampakan hahaha

anita mui said...

Cermin...itu bagai kebutuhan pokok bagiku..dimanapun kita berada klo ada cermin kinclog pasti mata akan tertuju pada kaca..iya kan nop??
apalagi klo aku pake jilbab yg kainnya licin pasti sering2 lihat kaca klo pas lg jalan...
pokoknya aku tak bisa lepas dr kaca...hhhee

Nugroho said...

cermin? penuh misteri. kalau gak percaya...ketika temen-2 lagi marah...bercerminlah !

Fajar Indra said...

ketika sampean mutusin seseorang... sampean juga bisa bilang,

"Yang, kamu punya cermin kan? coba deh kamu ngaca... kira-kira cocok nggak kau ngedampingin aku?"

Cebong Ipiet said...

butuh banget mbak...keras kepala salah satu tanda menuju sombong...

def@mathholic said...

berkaca dimana lagi ya...

selain di cermin...

...have fun

enhal said...

hehehehehe..kebetulan ga ada cermin dikamar...jadi ga pernah cermin

Dien said...

cermin juga berguna buat kaca spion mobil loh.... biar ga tabrakan. hehehe...
Bener ga ya BU?

Caroline Sutrisno said...

aku juga perlu cermin, mbak... ehm, boleh numpang ngaca ga?
*kok jadi mendadak pengen bolak- balik ngaca yah? * hehehe...

Nyante Aza Lae said...

wuehh..salute ama prinsipnya mba'! g smua orang pny pikiran seperti mba'..yg segera memanfaatkan "cermin" sebagai ajang introspeksi diri...
Btw, pantes ayam g bs jalan mundur...rupanya g punya spion..(foto copy....)heheh

Post a Comment

 

Copyright © 2011 ELSE | Design by Kenga Ads-template