Get Paid To Promote, Get Paid To Popup, Get Paid Display Banner

5/26/2009

Memahami Air Mata Perempuan

Ditulis oleh else Pada : Tuesday, May 26, 2009
Tulisan ini kudapat dari seorang suami yang kutahu pasti sangat mencintai istrinya (soalnya aku dah pernah liat suami itu :p )
Tulisan yang berupa surat itu ditujukan untuk istrinya yang baik hati dan tidak sombong (seperti aku :$ , maaf penyakit narsisku kumat lagi :O) Nah istrinya yang baik hati dan tidak sombong ini membaginya untuk teman-teman semua.
Begini isi surat tersebut : (mohon dibaca dengan baik dan benar sesuai tartil :D, dipahami, diresapi dan dikomentari. Yang rajin komen di blog ini semoga disayang else :r )

"Istriku yang tercinta....kupilih engkau untuk mendampingi hari-hariku, karena banyak hal.
Kujatuhkan pilihanku padamu setelah melampaui pengamatan yang mendalam selama bertahun-tahun, melalui Isthikaroh, melewati restu kedua orang tua kita.
Subhanalloh....setelah ijab kabul kuucapkan, dan engkau menjadi halal bagiku, semakin kurasakan betapa laki-laki begitu membutuhkan sentuhan lembut perempuan, agar laki-laki itu tak menjadi seonggok robot, jasad tanpa hati yang lembut.
Istriku kuyakinkan padamu, engkaulah yang terbaik bagiku.
Mungkin aku bukanlah yang terbaik bagimu. Namun kuberusaha untuk senantiasa memahamimu, selalu, selamanya.
Istriku engkau berbicara dengan beragam bahasa, bahasa kata, bahasa tubuh,bahasa diam dan bahasa air mata.
Pernikahan kita baru seumur jagung, namun air matamu telah tumpah ruah.
Aku laki-laki, sekaligus suami pemula, belum paham menerjemahkan bahasa air matamu. Semua tampak membinggungkan bagiku.
Untukku air mata adalah kesedihan, namun bagimu air mata adalah segalanya.
Mengapa hampir di setiap kejadian air matamu hadir?
Disaat engkau pertamakali menerima gajiku, engkau menangis.
Disaat kuselipkan setangkai mawar di tas kerjamu, engkau kembali menitikkan air mata. Bukankah seharusnya engkau tertawa lebar?
Namun anehnya engkau tak meneteskan air mata disaat aku kehilangan uangku dengan jumlah yang cukup besar untuk ukuran kita, karena dibawa kabur rekan kerjaku.
Bukankah ini kesedihan yang seharusnya ada air mata?.
Namun engkau justru merangkulku, tersenyum dan membisikkan dengan lembut ditelingaku, bahwa ini adalah episode hidup kita, tak mengapa kehilangan harta asal bukan kehilangan iman di dada dan kehilangan cintaku.
Istriku tercinta...... kini aku tak lagi heran dengan air matamu, air mata yang muncul dari kehalusan budi rasamu dan kepekaan nuranimu, bukan lahir dari kecengenganmu.
Istriku yang tercinta... sekarang aku ingin menitikkan air mataku, betapa aku adalah laki-laki yang sangat beruntung, mendapatkan dirimu seutuhnya. Perempuan yang berani mengatakan
"Mas... kuikatkan seluruh hidupku padamu, bawalah aku senantiasa di jalanNYA, agar kelak kita dapat disatukan kembali di surgaNYA"


18 comments:

Miss Anna said...

petromaxxxxxxxxxxxxx

Tips Kecantikan said...

romantis abis...sopo kie bojone mbak?knalin sama aq

enhal said...

wedew mjeng...ga bisa saya ungkapkan neh...aku doain aja moga kebahgiaan selalu bersama bu guyu

bunga raya said...

duh akankah ku bisa dapatkan istri semacam itu.......?
oh tuhan berikanlah aku istri yang benar mengerti benar2 paham arti sebuah cinta dalam ikantan kekeluargaan.
aku mau cari istri semacam itu ah

abiyasa dan fathimatulazizah said...

gak enak, saya dibicarakan disini ternyata..hehehe

pak de keanu rip said...

eh,..ralat...perasaan aku gak pernah buat surat kayak gitu deh *wakakakakakaakakakakakakka.....gulung2..jungkir balik,...ndlosor.....100x" kaburrrrrrrrr

GONDES said...

keren blognya,salam kenal yahhh

Gadget and Technology said...

subhanallah.......
akan kahh kelak sayah dapat istri sedemikian *nglirik non Else (eh masih non kan hehehe?)*

salam kenal ya *nyodorin tangan* kok diem ce, salam donk. ditunggu silaturahmi balik dan komentarnya. terutama dalam tulisan "manjakan mata, telinga, dan waktu anda..." awas lho klao engga berkunjung balik tak pijit pakai tiang listrik entar xixixi *kabuur

Mampir Ngombe said...

Semoga istriku kelak juga seperti itu, amin....

bdh said...

hmmm speechless...very touchy ...thanks for shared..

babeh said...

bukankah itu salah satu tanda dari seorang isteri yang sholihah...., lha aku bingung, moga ajjah si suami itu adalah yang di asrama ituuuuuuuuuuu...

Cebong Ipiet said...

wes ndang.. tanda tanda ki dirimu mbakyu

anita mui said...

Hmmm..bisakah aku seperti wanita itu ya?? wanita yg berhati mulia...
klo aku sih pasti nangis saat suami kehilangan sejumlah uang,,,klo pemilik blog kayaknya juga sama dech,,,air mata akan mengalir ketika jatah belanja berkurang...iya kan?? ngaku dehh:-p

Made Gelgel said...

bermanfaat banget!!! makasih buat mbak ELSE :)

edylaw said...

Perempuan memang sulit di pahami :D

Semoga sukses dan bahagia selalu mbak

salam kenalwww.edylaw.fforce.us

rezKY p-RA-tama said...

loh bisa juga mbaknya nulis kayak gini,,hehehe

amaduq01 said...

wah, salut deh..

kemilaustardust said...

Subhanallah teteh, beruntungnya :) ah saya juga ikut beruntung karna membaca tulisan ini :)

Post a Comment

 

Copyright © 2011 ELSE | Design by Kenga Ads-template