kumpulan info unik menarik seputar kehidupan

8/22/2008

BAGAIMANA MENURUT ANDA ORANG YANG SEPERTI INI?

Lelaki yang membawa troley belanja itu memilih-milih buah lengkeng, dan diam2 memasukkan sengenggam diantaranya ke dalam saku celana. Hanya segenggam, mungkin tak lebih dari 10 butir, bila dihitung nilai rupiahnya, jelas tak akan membuat pusat perbelanjaan besar ini jatuh bangkrut.
Namun hati saya "nyeri", saat melihat bapak itu dengan "bangganya" mengakhiri kejahatannya.

Kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat, tetapi juga karena ada kesempatan. (begitulah kata bang napi di RCTI).
Namun bekaca dari kasus segenggam lengkeng ini, ada satu hal yang lebih mendasar dari sekedar niat dan kesempatan yang bisa memunculkan kemaksiatan yaitu KETIADAAN RASA DIAWASI OLEH SANG MAHA PEMBERI RIZQY.

Pengawasan memang salah satu faktor besar yang bisa mengurangi tindak kejahatan (khususnya di indonesia).Lihat saja anak sekolah yang mencontek begitu guru pengawas meninggalkan kelas, supir yang memasang seatbelt setelah polisi tampak dikejauhan, dll.
Lumrah memang jika manusia banyak tergantung pada faktor pengawasan untuk menjaga kedisiplinan dan kelurusan bertindak. Sebab umumnya manusia paling bejat sekalipun, mengetahui konsekuensi logis dari bertindak maksiat di hadapan pengawasan adalah jatuhnya sanksi atau hukuman.

Persoalannya kebanyakan manusia lebih percaya pada pengawasan yang kasat mata.
Sehingga mereka berani bertindak maksiat bila tak nampak orang lain atau pihak yang berwenang.
PAdahal ada pengawas yang lebih canggih dari sekedar kamera tersembunyi yaitu ALLAH.
Sayangnya konteks pengawasan Allah lebih disandarkan pada ibadah yang khas (ritual).
Mereka tidak akan berani mengkorupsi rakaat pada sholat dhuhur menjadi 3 rakaat misalnya.
Tetapi mereka berani mengkorup anggaran proyek, sekalipun sedang berpuasa.
Maka apa yang bisa meminimalisir kejahatan,maksiat dan dosa di tengah masyarakat muslim?.
Tidak lain adalah dengan meneguhkan arti PENGAWASAN ALLAH DIMANAPUN DAN KAPANPUN.
(Dan DIA bersama kamu dimana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. QS Al Hadiid:4).

Kembali lagi pada bapak yang memasukkan lengkeng pada saku celananya, bagaimana pendapat anda tentang orang seperti ini,(orang yang bangga dengan perbuatan jahatnya) dan apa yang bisa kita lakukan terhadap orang seperti ini?
Berbagi yuk......

(disarikan dari tulisan mbak zirlyfera jamil)

BAGAIMANA MENURUT ANDA ORANG YANG SEPERTI INI? Rating: 4.5 Diposkan Oleh: else

31 comments:

  1. wah... yang sedikit aja mau, tar lama2 yang besar juga pasti mau
    berarti bapak itu menderita.... apa ya tio lupa hehe :D

    ReplyDelete
  2. Menurut saya bapak itu bego, udah bikin dosa kok nanggung gitu...sama-sama keitung dosa mending yang banyak sekalian, sekontainer kek...huahahaha...becanda kok.
    Ini yang serius...hati nurani saya berkata tidak untuk segala pencurian walau seberapapun jumlahnya...lha knapa gak di tegur kalo misal sampeyan nemuin hal semacam itu, bukankah yang tidak menegur saat mengetahui orang lain berbuat kecurangan bisa dikenakan pasal bekerjasama dengan tersangka...hehehehe...

    ReplyDelete
  3. menurut saya bapak tuh amatiran... nyolong kok cuman klengkeng... kenapa nggak rapelan APBN aja sekalian. Nanggung... huehuehuehuehue... piss ^_^

    ReplyDelete
  4. Gara2 lengkeng 10 biji, hidup jadi gak berkah. Kasihan juga Bapak itu...
    Btw, apa kabar Else sayang? Bagaimana Mama? Semoga cepat sembuh ya. Aku akhir2 ini jarang online. Banyak ketemu teman2 yang sedang dalam cobaan berat, Mereka curhat ke aku.Tapi hebatnya mereka semua punya positive attitude, seberapa susah dan sakitnya mereka tetap berada di jalanNya. Aku jadi banyak belajar tentang hidup dari mereka. Oke deh aku tunggu postingan baru-nyalagi.

    ReplyDelete
  5. mungkin itu semacam terapi kali ya... maksudnya klo di celananya itu ada sesuatu yang membutuhkan lengkeng itu... jadi bingung... he he..

    ReplyDelete
  6. Kalo aku jadi panjenengan, pasti bapak itu tak deketin sambil berbisik....."ntar bagi dong klengkeng-nya..!"......heheee ....

    Gini deh akan aku belikan klengkeng buat bp itu, sebagai teguran bagi dia dan kita...!.Agar selalu Eling Lan Waspodo..!.

    ReplyDelete
  7. mungkin buat anaknya yg pengin lengkeng kali... trus duitnya kurang... makanya dikantongin... he..he...

    ReplyDelete
  8. whuits, komen gimana lagi nih.
    dasarnya sih " back to how you are ? "

    mestinya kita bisa menerima apapun diri kita, ikhlas. klo kita menerima apapun keadaan kita, yakin deh wlaupun pngen but gk ada uang minim sekali niat buat kyk gituan. so, kehindar deh dri perbuatan sedemikian.

    ReplyDelete
  9. simple but sure nih postingannya

    ReplyDelete
  10. caranya yah dikasih pelajaran!! tul gak neng.

    ReplyDelete
  11. Mungkin langkah pertama yang bisa kita lakukan hanya mengingatkan saja. Dan sampaikan bahwa kita telah melihat perbuatannya.. Lebih lanjut lagi sampaikan "Pak.. apakah bapak ingin bila Tuhan sendiri yang datang ke Bapak untuk menegur Bapak..".. Nah.. bila orang itu mau mendengarkan kita.. ya syukurlah.. kita bisa menyadarkan orang itu..

    ReplyDelete
  12. "kapanpun"? "kapanpun" bukannya blogger bandung ya? lalu, kenapa itu bapak hanya mencuri 10? apakah bapak itu ingin membuat klub sepak bola? tapi klub sepakbola kan 12, lalu 2 nya lagi darimana? ihik, tanyakanlah pada lengkeng yang bergoyang! j/k

    demikian halnya dengan kasus ini. saya lebih memilih koreksi diri dibandingkan meraba-raba lengkengnya si bapak.
    dan sengaja saya menanggapi kasus ini dengan *sok* lucu. karna lebih bener *sok* lucu, daripada sok serius, sok kudus, sok agamis, en sok-sok'an lainnya. beuh... megah seperti kuburan bernisan marmer dan hiasan tumbuhan yang asri, namun dalemnya hanya seonggok bangke busuk.

    thanks jeng, nice story untuk saya berkontemplasi diri. semoga cerita jeng ini kembali membakar integritas dalam saya dan kita semua.

    soal si bapak itu harus diapakan, saya lebih memilih menegurnya saat ia mencopet, atau saya berikan lengkeng saya yang tinggal dua ini :) pokoknya, saya nggak setuju aksi gosipin orang berdosa!

    salam lengkeng gandul-gandul!

    ReplyDelete
  13. @Richard, aku dah yakin pasti bang Richard bakal marahin aku kenapa gak ditegur? malah digosipin dibelakangnya?.
    aku belum berani bang!, abang aja yang negur! ,abang kan mantan satpam hehe, peace bro.

    aha aku baru tahu bang Richard punya lengkeng 2 biji. Boleh dibagi bang?
    kabuuuuurrrrrr

    ReplyDelete
  14. ada juga ya yg berani gitu...?
    apa ndak maluu..??
    kalo sampe ditegur n digelandang cuma krn segenggam kelengkeng.. wiiih, malunya..
    itu lah yg sekarang sulit ditemukan di masyarakat kita.. RASA MALU..

    ReplyDelete
  15. *ada juga ya yg berani gitu...?
    apa ndak maluu..?? (mbak tyas punya komen)..

    ada mbak,, banyak malah,, jujur aq juga anaknya (dulu pas SMA-skrng dah engga),, bareng teman-teman yang rada brutal nyepai (kmi sih biasa bilang tek-tek),,, kami nyepai teh kotak 2 biji,, dan kalo itu djmlahkan smua harganya 5000, rada nyesel jg alnya pnjaga koprasinya itu baik banget,,,

    nah faktor utama dari kebiasaan men- tek-tek itu
    1. dari orng sekitar,
    2. dah kebiasaan (dalam kasus aq sih untng aja ga)
    3. kalo dah kebiasaan itu mnjd hal yg hrs dilakukan demi kepuasan batin seseorang.
    4. ada juga karena dy punya teman tukang tek-tek yang sering cerita dan mengangap itu adalah sebuah kehebatan,, jd dy iri dan membuktikan klo dy bisa (prsaingan dingin).

    duh,, kok jadi buat posting ya....??????
    btw biasanya sih gitu,,

    tapi asal tau ada rasa penyesalan yang terjadi loh akibat melakukan itu,,,

    ReplyDelete
  16. sory telat....yang jelas, kita harus berusaha mengingatkan, jika tidak berani, bilang aja ma pak satpam :D

    ReplyDelete
  17. begok jg ya orang itu.. bawa troley cuma ngambil sekantong.. klo sy sich sama gerobak2 nya saya angkut.. hehe

    ReplyDelete
  18. kalo saya melihat saya yang takut ketahuan...

    ReplyDelete
  19. menurutku, dia adalah bapak yang doyan lengkeng, sampe dibela2 ini nyuri. he2 sori becanda.

    ReplyDelete
  20. dari hal kecil lama2 bisa menjadi besar..
    nikmat sesaat bakal jadi tanggungan di akhirat nanti...dia lupa bahwa ALLAH melihat..moga aja cepet insyaf sebelum nyawa tercabut dari jiwanya...Moga kita sebagai orang islam selalu ingat..Amin

    ReplyDelete
  21. Ya begitulah mental bangsa kita. Sekarang sih kita bisa berkomentar, tapi jangan takabur, siapa tahu di masa yang akan datang ada salah satu dari kita yang berkelakuan dan mentalitas seperti ilustrasi diatas.

    ReplyDelete
  22. nice post sist

    tulisan ini bisa jadi renungan kita, betapa banyak di negara ini orang2 seperti bapak itu, baik dalam skala yg sama ato lebih besar

    pengawasan oleh manusia seketat apapun pasti ada celahnya, sayang bapak itu lupa bahwa ada DIA yg maha mengawasi

    serius dikit kali ini sist :D

    piss ah

    ReplyDelete
  23. Mari kita juga peduli dengan sang pemilik toko yang telah *kehilangan* kelengkengnya. Saya rekomendasikan untuk baca postingannya bang Richard yang terbaru tentang kehilangan. Sabar pak Toko.. *Bang tak bantuin promosi nih Wkwkwkwk*

    ReplyDelete
  24. ya bapaknya ya didatengin baik2 dan diberi nasehat dengan baik..suatu kewajiban qta untuk saling amar ma'aruf nafi munkar :)
    situ bu Guru tentu lebih tahu metodenya..wehe..

    ReplyDelete
  25. @tyas : itu lah yg sekarang sulit ditemukan di masyarakat kita.. RASA MALU..kayak yang komen ini, hehehehe
    *sst jangan bilang mbak tyas ya!!!*

    ReplyDelete
  26. lingkungan juga setidaknya ada pengaruhnya, bener bapak itu hanya "mencuri" 10 butir, tapi kalau yang melakukan 100 orang sudah ada berapa kilo tuh ?

    di sini biasanya disediakan tempat khusus untuk mencoba buah yang ditawarkan, dgn begitu pembeli bisa merasakannya

    ReplyDelete
  27. Gara2 segenggam kelereng? heheeeee.. ada2 aja..!!!
    Yah, begitulah realitanya sekarang. Jangankan gak ada yang mengawasi, diawasi pun masih ada orang yg berbuat seperti itu, heheeee...

    Mantap nie pake renungan

    ReplyDelete
  28. Bapak itu kurang pantas berbangga, karena yang dicuri cuman 10... Tapi mungkin ia bangga karena rahasia kecilnya tak ketahuan, ya...

    Walah... terserah deh, setiap orang tahu konsekuensi dari perbuatannya sendiri kok... Semoga yang bersalah cepat insyaf...

    ReplyDelete
  29. tanggung ah cuman segenggam dimasukin saku celana... dosanya sama dengan ngantongin sekilo hehehe...

    ReplyDelete